Curhat Banana


23 Februari 2009

Dear Diare,

Aku senang sekali hari ini. Entah kenapa kesenanganku sungguh malas untuk dibagi dengan siapa-siapa, kecuali padamu, Diare-ku tercinta. Kau mau tahu?

Pertama, hari ini aku baru saja ditembak sama cowok ganteng.

Kedua, dia nembak aku dengan cara memberi hadiah Diare ini padaku, lalu di dalamnya ada tulisan Ai Lop yu.

Dan ketiga,….ntar yah, aku cerita dulu.

Oh, ya. Aku lupa memperkenalkan diri, diareku.

Namaku Banana. Ibuku Bu Nana. Bapakku Pak Kanana. Dan Adikku Sanana. Entah kenapa aku identik dengan nama-nama konyol itu. Pinginnya aku sih, aku dikasih nama Britnana Spears gitu, biar agak keren. Tapi…ya udah lah. Banana orangnya bersyukur aja dikasih kaya gini sama Yang Maha Kuasa.

Oh, iya. Pasti Diary pengen punya nama, ya? Ya udah. Kalo gitu, gimana kalo Nana namain: Dibana, biar gampang diinget. Kan, kepanjangan dari Diari Banana. Engga usah mikir namanya kayak lirik  lagu india, Dibana sayang.  Aduhh… senengnya akhirnya punya buku diari. Biasanya nulisnya di tembok.

Udah ah, bercandanya, Dibana. Aku pengen curhat.

Jadi Gini Dibana, to the point aja yah. Aku tuh di sekolah kenapa ya, sering dijulukin Banana Boat? Padahal kan, tubuhku beratnya cuma 150 kilo.  Itu turun loh, kemaren beratku 150, 1 kilo. Lumayan lah, turun se-ons. Nah…temen-temenku itu pada engga suka sama aku. Mereke sering banget ngelecehin aku, sampe aku nangis, kadang. Yang aku engga boleh suka sama cowo lah, yang aku engga boleh ikutan cheerleaders lah, yang aku engga boleh duduk di kantin, lah. Sampe aku engga dibolehin makan jengkol di depan temen-temen. Mereka itu engga pernah tahu, kalo Tiger Heart (dibaca: ati macan) itu bergizi. Sebel tahu engga?

Tapi aku termasuk orang yang paling diandelin, kalo lagi ada tauran antar pelajar, Dibana. Mereka pasti manggil aku, kalau Sekolah tempat aku belajar yang namanya SMA MAMA PERKASA lagi ribut sama sekolah tetangga, yang nama sekolahnya, SMA AYAH TAK KUASA.

Jadi nih, kemarin itu ceritanya anak-anak sekolah SMA AYAH TAK KUASA lagi ribut, terus ada yang teriak-teriak gitu, manggil aku.

“BANANA!” mereka manggil aku di luar gerbang.

“Iya Mes!” aku langsung nyahut, karena lagi makan di kantin yang deket gerbang sekolah. Baru aja aku mo mesen 4 mangkok baso, sama Mang Ateng.

“Tolongin sekolah kita dong! Sekolah kita lagi dalam kesulitan.” Nah cowok yang ngomong itu namanya Gomes. Dia yang ngasih diari ini sama aku, pacar aku. Nama aslinya sih engga cocok sebetulnya dengan tampangnya. Tapi setelah aku selidikin selama sebulan, rupanya nama aslinya Gombloh. Kaya nama penyanyi jadul gitu. Nama dia Gomes, soalnya dia suka ngoleksi bokep-bokep 3gp gitu di hape-nya. Hmmm…hubungannya dengan namanya, yah karena dia itu Gomes, Jago Mesum.

Kembali ke cerita, yah, Dibana.

Aku langsung dateng nyamperin Gomes. Dadaku deg-degan. Badanku goyang-goyang. Aku pikir gempa, eh…ternyata aku baru aja nyiptain gempa skala kecil. Hehehe…

Dengan nada gugup, aku ngejawab.

“A…aa…aaa…ada apa Gomes.”

“Sekolah kita dalam kesulitan, Banana!”

“Sekolah atau kamu?”

“Iya aku.”

“Kesulitan apa? SMA AYAH TAK KUASA nantang lagi?” aku udah ada firasat.

“Iya, ada ketua cowok Gang COMBER, yang engga suka ceweknya, suka sama aku. Padahal aku engga suka sama cewe itu!” Sebagai informasi, Gang COMBER itu beranggotakan 3 orang bersaudara yang suka combro. Jadi mereka ngejulukin diri mereka COMBER, alias Combro Bersaudara.

“Mereka engga ada kapok-kapoknya, ya, Gomes?”

“Iya!” jawab Gomes tenang.

Aku celingak celinguk ngelihat posisi dimana Gang COMBER berada. Ternyata mereka lagi makan combro di depan sekolah. Mereka udah ngelihatin tampang serem mereka sama aku, gaya mereka makan combro udah kaya udang dibalik batu. Eh…udang digencet batu, maksudku. Habis mereka ngehabisin combro dua kantong keresek, mereka jalan dengan gaya petantang-petenteng. 3 orang aneh dengan gaya rambut ala elvis presley. Badan mereka emang berotot, tapi otak mereka kagak berotot, tapi berurat. Dengan iringan musik Wong Fei Hung waktu lagi nyerang raja terakhir, mereka berjalan. Mereka terus nyeberang jalan raya tanpa melihat…ketika mereka nyeberang, ehh…taunya di belakang mereka ada 7 orang yang tiba-tiba nongol dari kiri dan kanan Gang COMBER. Total mereka sekarang jadi 10 orang.

“Banana, gimana nih? Mereka pasti ngehabisi aku.” Gomes sembunyi di belakang badan aku. Tangannya megang pundak aku sampe nyetrum rasanya tubuhki ini.

“Udah tenang aja, Gomes. Biar ini jadi urusan aku. Mereka belum tahu jurus aku!”

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Aku jongkok dengan susah payah. Terus megang lutut aku. Terus nunduk. Jadilah aku bola bowling yang menggelinding ke arah mereka.

Surrrrrr…..

“WAAAAA!!! ADA BOM ATOM!” teriak GANG COMBRO beserta kawanannya, kaget.

STRIKE!

Aku menang. Geng COMBER terjungkal. Bintang-bintang kini berputar di kepala mereka semua. Ada yang jatuhnya masuk tong sampah, ada yang jatuhnya masuk selokan, dan ada yang jatuhnya sengaja di bawah rok perempuan SMA MAMA PERKASA yang kebetulan lagi di luar.

Gomes ngucapin terima kasih sama aku. Terus meluk aku erat-erat sampe jantung aku hampir copot rasanya. Sebagai ucapan terima kasihnya, dia pengen ngasih aku hadiah. Dia pergi ke toko buku di samping sekolah.

Terus beli diari ini, Dibana! Dia beli diari ini!. Terus bilang.

“Banana!”

“Iya!”

“Ini hadiah untuk kamu, karena selama ini kamu selalu nolong aku. Kamu selalu merhatiin aku– dan kamu selalu care sama setiap kesulitan aku. Aku engga bisa ngasih apa-apa.  Buat ngungkapin perasaan aku, aku cuma bisa ngasihin ini. AI lop yu, Banana.”

Rasanya hati aku kaya yang terbang pake baju astronot, Dibana. Ngelayang tinggi… tinggi…dan tinggi. Bisa dibayangin, kalo aku selama ini selalu ngintipin Gomes kemanapun ia pergi. Aku selalu ngintipin Gomes kabur dari sekolah, ngintipin Gomes nyontek di dalem kelas– dan yang terakhir aku ngintip Gomes pake celana dalem sponge bob di kamar mandi cowok. Gomes lucu yah, Dibana?

Dan sebagai penutu diari kesenengan aku hari ini. Gomes ngasih aku kejutan dengan ngomong hal lain.

“Banana!”

“Iya!”

“Bisa minta tolong engga?”

“Minta tolong apa, Gomes sayang!”

“Diarinya belum kubayar, di sebelah. Aku lagi boke.”

Uhhh…so sweet!

Kapan-kapan aku curhat lagi Dibana!

With Happiness

Banana Cinta Nana

Cerita Selanjutnya:

23 Februari 2010

15 Maret 2010

5 April 2010

5 April 2010 Part II


Iklan

3 Tanggapan

  1. ahahahaha… kocak 🙂
    langganan, ah…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: