Curhat Banana: 5 April 2010


Dear Dibana.

Beribu-ribu maaf kuucapkan pada ibu pertiwi, Dibana. Maafkan aku karena aku jarang nulis buku diari ini. Itu semua karena aku sibuk banget, banget, dan bangeeettt! Seharusnya kamu ganti nama, Dibana– karena kamu bukan terbit harian, melainkan bulanan. Kamu pasti merasa terasing di dalem kulkas, dan engga ada yang ngasih makan– apalagi dibiarin kedinginan. Hikss… Banana jadi merasa bersalah banget.

Dan untuk menebus kesalahan Banana, aku pengen curhat sama kamu. Aku lagi sedih banget. Hancur hatiku (by Olga Saputra), Hilang Permataku (by Yuni Shara)– dan Gogo poweranger, adalah soundtrack yang cocok buat aku, buat nerjemahin hatiku.

Kamu pasti penasaran, kan, Dibana?…iya kan? Penasaran?

Tenang aja….kamu engga usah nyari kantor penasaran, ato jadi hantu penasaran buat nyari semua isi hatiku. Kamu cukup jadi Dibana yang apa adanya. Dibana yang selalu jadi kertas, dan akan selalu jadi kertas (emangnya mo jadi apa, cita-cita Dibana?)

Jadi gini, Dibana. Kamu masih inget kan sama si Domain Dotcom? Temen Gomes yang suka ngejekin aku. Inget kan?

Rupanya selama sebulan ini, Domain berusaha ngejodohin Gomes sama adik ceweknya, yang baru masuk di sekolah alias  pindah dari SMA di Chicago, Amerika ke sekolahku ini. Kujelasin dengan rinci, ya? Biar jelas.

Tiga minggu yang lalu…

Pagi itu SMA Mama Perkasa lagi aman dan tentram. Sebagian siswa saling bercanda di kantin karena ada guru yang engga masuk, dengan alasan sakit gigi, sakit jiwa, dan sakit hati. Sebagiannya lagi belajar di dalem kelas dengan serius, mempersiapkan UAN. Adalagi sebagian siswa yang lagi main basket di lapangan basket, lah. Adalagi dan adalagi siswa dan siswi yang pacaran di bawah pohon pisang di pojok lapangan basket.

SMA Mama Perkasa bener-bener lagi tenteram banget! Sejak SMA Ayah Tak Kuasa tak lagi menyerang SMA– terakhir, ketika tragedi bola bowling tubuhku menggelinding– menghancurkan gerombolan Geng Comber.  SMA Mama Perkasa jadi SMA yang ditakuti, karena ada sosok pahlawan yang duduk di dalem kelasnya sambil garuk-garukin kepala Gomes yang ketombenya tetep engga rontok. Engga usah banyak basa-basi, sosok itu adalah BANANA CINTA NANA….Eng ING ENGGG!!!

Keadaan berubah, Dibana. Berubah drastis. Waktu aku menemukan penemuan 4 buah kutu di kepala Gomes, tiba-tiba pintu kelas terbuka, dan datanglah sesosok guru berkumis lebat, hitam dan idup percis Takursingh dalam film-film india. Pak Joker namanya. Kelakuannya yang sok ke-joker-joker-an ala musuh batman, membuat Pak Joker (yang bernama aslikan Joko Keramat) dipanggil Joker.

Pak Joker masuk menggandeng cewek cantik jelita oh manis seperti gula. Cewe itu yang kumaksud, Dibana. Adiknya Si Domain Dotcom Http www Dot Dot-an, sialan! Rambut cewe itu kriting ala  Meg Ryan waktu di filem City of Angel. Hidungnya mancung kaya Pak Raden waktu lagi bersin, kulitnya putih seputih keputihan– matanya indah dengan bola mata biru, bibirnya gede tapi seksi ala Angelina Jolie. Dan tubuhnya tinggi, setinggi Adam Jordan!…eh, Michael Jordan. Hmm…

Semua pria di dalam kelas Gomes terpukau percis orang sakau (hah?) ngelihat tuh cewek, yang setelah dikenalin Pak Joker punya nama yang cantik. Ada yang ngacai (dibaca: ngiler), ada yang ngucek-ngucek mata, ada yang cepet-cepet pinjem lotion sama cewe-cewe lalu masukin tangan ke balik celana, dan pada akhirnya aku cukup terpukau sama kecantikan tuh cewek, sampe engga sadar udah makan kutu Gomes.

“Kenalkan, ini murid pindahan dari Ammm-erika. Dia adiknya Domain. Namanya Julia Internetia.” kenal Pak Joker sama anak-anak. Aku meledak ketawa ngedenger namanya bener-bener aneh. Tapi pas aku sadar, rupanya cuma aku yang ketawa sendiri. Yang lainnya masih pada Ber-terpukau ria, melihat Julia mengenakan rok abu-abu super pendek hingga memperlihatkan pahanya yang mulus bin virus.

Masuk ke konflik, aku ngelihat Gomes, kaya yang, termasuk cowo yang terpukau. Tangannya dia selipin di tengah-tengah selangkangan paha, lalu dijepit kaya orang kedinginan. Disitu aku cemburu buta, tuli, dan bisu. Aku langsung nyubit perut dia, pertanda aku tak suka Gomes ikut-ikutan kaya temen-temennya.

Gomes tetap bergeming waktu aku cubit, padahal power yang aku keluarin buat nyubit cukup buat Gomes engga bakalan bisa BAB (Buang Air Buuesar)  selama 7 hari 7 malam. Aku langsung naik pitam, terus mukul kepala Gomes pake kamus bahasa inggris. Gomes kesakitan.

Disela-sela perkenalan Pak Joker, perlakuanku terhadap Gomes mengundang perhatian. Pak Joker yang ngeliat aku tidak pada kelasnya langsung negor aku, “Banana, kamu kok ada dikelas ini? Bukannya kamu di kelas sebelah?” tanyanya.

Aku sebel. Kesel. Jadi aku jawab aja, “Lagi wawancara sama Gomes, Pak. Soalnya dia pemilik rambut paling banyak kotorannya di sekolah ini.” Hufff, Gomes langsung sadar seketika, terus ngelirik aku sini. Dia kesinggung.

bersambung dulu ah Dibana. Aku lagi pengen nangis, soalnya aku belum siap ngelanjutin curhatanku selanjutnya. Hiks…

Banana Cinta Nana

curhat sebelumnya: Silahkan klik!

15 Maret 2010

23 Februari 2010

Iklan

Satu Tanggapan

  1. wah gw baru pertama kali dateng ke blog ini..salam kenal ya ^_^

    baru sempet baca curhatan yg ini aja…ngebaca ini bikin senyum2 sendiri..hehehe..bagus koq..penasaran ama lanjutannya 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: