Curhat Banana: 5 April Part II 2010


Dear Dibana,

Maaf sampai harus ngasih judul kaya gini Dibana, soalnya tadi aku nangis di toilet dulu, terus ngeden, terus ngeluarin ingus, belek, sampe upil yang udah basah banget.

Lanjutkan ya, Dibana.

Jadi, waktu aku keluar kelas Gomes dengan wajah bete, rupanya Gomes ngejar aku kaya sinetron-sinetron remaja. Dia narik tangan aku, terus ngelihat mata aku yang sudah berlinang air susu (dibaca: air mata). Gomes lalu megang pipi aku, ngelus air mata aku, sambil ngomong:

“Banana.”

“Iya?”

“Jangan nangis!”

“Kenapa?”

“Nangis itu menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan janin.”

Aku senyum Dibana. Gomes berusaha ngehibur aku dari kehilafannya sebagai lelaki. Terus dialog berlangsung kembali.

“Kamu nyesel ya, pacaran sama aku, Yang?”

“Pengennya sih gitu, tapi dah terlanjur mo digimanain lagi.”

Aku kesel disitu. Terus nampar pipi Gomes sampe menimbulkan tapak sakti di pipinya.

“Maksudku terlanjur cinta, Banana.”

Hiksss…Gomes so sweet banget, Dibana. Air mata yang tadinya cuma setetes dua tetes percis imunisasi, sekarang berubah menjadi semburan lumpur lapindo.

“Gomes jahat!” aku nepuk-nepuk dada Gomes.

“Tapi sayang kan?”

“Banget!”

Gomes meluk aku dikoridor kelas. Engga sadar ternyata di kaca-kaca kelas yang engga pake gorden, ternyata pada ngelihatin kita bermesra-mesra ria. Semuanya pada tepuk tangan. Ada juga yang nangis, muntah-muntah, ngupil, kentut, garuk-garuk pantat, geleng-geleng kepala, berpelukan, ciuman, sampe ada yang nyanyiin lagu Dona The Explorer: Berhasil-berhasil-berhasil. Hore!

Temen-temen Banana ternyata baik-baik ya, Dibana?

Nah…curhat Banana belum sampai disitu. Si Julia Internetia yang ngerasa dirinya kalah pamor dibandingin Banana, balik sinis ngelihat Banana dari dalem kelas. Matanya tajem kaya pedang samurai natap Banana. Tangannya bersimpuh di dada seolah-olah dia itu udah nyiapin rencana invasi perang dingin terhadap Banana. Perasaan Banana jadi engga enak seketika

Hari menjelang sore, ternyata apa yang Banana pikirin bener! Tiba-tiba Julia nyamperin Gomes yang mo nganterin Banana pulang ke rumah. Gaya jalannya yang sok dogwalk itu nyamperin kita berdua yang berjalan menuju gerbang sekolah.

“Halo Gomes!” sapa Julia yang tiba-tiba jadi portal ngehalangin jalan kita. Banana langsung pasang muka cemberut. Pikiran Banana ngomong: apa maunya perempuan yang satu ini?

Satu hal yang buat Banana shock, adalah, ternyata Gomes pasang wajah senyum. Kaya yang ngelihat miss universe yang celana dalemnya lepas waktu show bikini.

“Halo juga Julia.”

Akhirnya dialog menyebalkan pun berlangsung.

“Maaf Banana, boleh pinjem Gomesnya semenit, engga?” pinta Julia lembut. Banana tahu, sebenarnya hatinya pasti lagi ngerencanain sesuatu. Apalagi tiba-tiba si Domain Dotcom datang menyergap dari samping, nyamperin Banana. Si Domain kayanya berperan sebagai pengalih perhatian, karena sebelum Banana ngegeleng tanda engga ngasih izin, tiba-tiba Domain narik tangan Banana keluar gerbang.

“Apaan sih, Dom? Banana kan lagi sama Gom…” waktu Banana mempertanyakan maksud Domain menarik Banana, secara tidak sengaja Banana melirik Julia yang ngebisik sesuatu ke telinga Gomes dengan mesra. Gomes sendiri pasang muka mesum, soalnya bisikan tuh nenek sihir sepertinya mengandung pelet, dari nyi erot.

Hati Banana terbakar. Hancur berkeping-keping. Apalagi si Domain ternyata narik Banana cuma buat minjem uang lima rebu, buat ongkos pulang, naik ojeg. Banana yakin, pasti ada batu yang disembunyikan Domain dan Julia sebagai udang. Banana yakin mereka berdua berusaha memisahkan Banana dari Gomes.

Tapi hati Banana terlalu hancur melihat raut wajah Gomes yang girang banget dibisikin sama Julia. Mimik wajahnya itu kaya yang habis mimpi basah. Nyebelin! Padahal kurang seksi apa Banana.

Alhasil Banana lari menuju tukang ojeg di seberang sekolah. Gomes kayanya engga sadar sangkin terbawa suasana alam gaibnya, kalau Banana udah pergi meninggalkan dia. Banana ngerasa Gomes ngehianatin isi hati Banana yang begitu menyayanginya.

Banana pergi. Menuju tukang ojeg. Tukang ojeg yang nyebelin. Masa dia bilang.

“De, maaf. Ongkosnya diitung dua!”

Sebelllll! Banana pengen ngelanjutin nangis di toilet Banana.

Hikssss…..

Banana Cinta Nana

Curhat Banana Sebelumnya….

5 April 2010

15 Maret 2010

23 Februari 2010

Iklan

Curhat Banana: 5 April 2010


Dear Dibana.

Beribu-ribu maaf kuucapkan pada ibu pertiwi, Dibana. Maafkan aku karena aku jarang nulis buku diari ini. Itu semua karena aku sibuk banget, banget, dan bangeeettt! Seharusnya kamu ganti nama, Dibana– karena kamu bukan terbit harian, melainkan bulanan. Kamu pasti merasa terasing di dalem kulkas, dan engga ada yang ngasih makan– apalagi dibiarin kedinginan. Hikss… Banana jadi merasa bersalah banget.

Dan untuk menebus kesalahan Banana, aku pengen curhat sama kamu. Aku lagi sedih banget. Hancur hatiku (by Olga Saputra), Hilang Permataku (by Yuni Shara)– dan Gogo poweranger, adalah soundtrack yang cocok buat aku, buat nerjemahin hatiku.

Kamu pasti penasaran, kan, Dibana?…iya kan? Penasaran?

Tenang aja….kamu engga usah nyari kantor penasaran, ato jadi hantu penasaran buat nyari semua isi hatiku. Kamu cukup jadi Dibana yang apa adanya. Dibana yang selalu jadi kertas, dan akan selalu jadi kertas (emangnya mo jadi apa, cita-cita Dibana?)

Jadi gini, Dibana. Kamu masih inget kan sama si Domain Dotcom? Temen Gomes yang suka ngejekin aku. Inget kan?

Rupanya selama sebulan ini, Domain berusaha ngejodohin Gomes sama adik ceweknya, yang baru masuk di sekolah alias  pindah dari SMA di Chicago, Amerika ke sekolahku ini. Kujelasin dengan rinci, ya? Biar jelas.

Tiga minggu yang lalu…

Pagi itu SMA Mama Perkasa lagi aman dan tentram. Sebagian siswa saling bercanda di kantin karena ada guru yang engga masuk, dengan alasan sakit gigi, sakit jiwa, dan sakit hati. Sebagiannya lagi belajar di dalem kelas dengan serius, mempersiapkan UAN. Adalagi sebagian siswa yang lagi main basket di lapangan basket, lah. Adalagi dan adalagi siswa dan siswi yang pacaran di bawah pohon pisang di pojok lapangan basket.

SMA Mama Perkasa bener-bener lagi tenteram banget! Sejak SMA Ayah Tak Kuasa tak lagi menyerang SMA– terakhir, ketika tragedi bola bowling tubuhku menggelinding– menghancurkan gerombolan Geng Comber.  SMA Mama Perkasa jadi SMA yang ditakuti, karena ada sosok pahlawan yang duduk di dalem kelasnya sambil garuk-garukin kepala Gomes yang ketombenya tetep engga rontok. Engga usah banyak basa-basi, sosok itu adalah BANANA CINTA NANA….Eng ING ENGGG!!!

Keadaan berubah, Dibana. Berubah drastis. Waktu aku menemukan penemuan 4 buah kutu di kepala Gomes, tiba-tiba pintu kelas terbuka, dan datanglah sesosok guru berkumis lebat, hitam dan idup percis Takursingh dalam film-film india. Pak Joker namanya. Kelakuannya yang sok ke-joker-joker-an ala musuh batman, membuat Pak Joker (yang bernama aslikan Joko Keramat) dipanggil Joker.

Pak Joker masuk menggandeng cewek cantik jelita oh manis seperti gula. Cewe itu yang kumaksud, Dibana. Adiknya Si Domain Dotcom Http www Dot Dot-an, sialan! Rambut cewe itu kriting ala  Meg Ryan waktu di filem City of Angel. Hidungnya mancung kaya Pak Raden waktu lagi bersin, kulitnya putih seputih keputihan– matanya indah dengan bola mata biru, bibirnya gede tapi seksi ala Angelina Jolie. Dan tubuhnya tinggi, setinggi Adam Jordan!…eh, Michael Jordan. Hmm…

Semua pria di dalam kelas Gomes terpukau percis orang sakau (hah?) ngelihat tuh cewek, yang setelah dikenalin Pak Joker punya nama yang cantik. Ada yang ngacai (dibaca: ngiler), ada yang ngucek-ngucek mata, ada yang cepet-cepet pinjem lotion sama cewe-cewe lalu masukin tangan ke balik celana, dan pada akhirnya aku cukup terpukau sama kecantikan tuh cewek, sampe engga sadar udah makan kutu Gomes.

“Kenalkan, ini murid pindahan dari Ammm-erika. Dia adiknya Domain. Namanya Julia Internetia.” kenal Pak Joker sama anak-anak. Aku meledak ketawa ngedenger namanya bener-bener aneh. Tapi pas aku sadar, rupanya cuma aku yang ketawa sendiri. Yang lainnya masih pada Ber-terpukau ria, melihat Julia mengenakan rok abu-abu super pendek hingga memperlihatkan pahanya yang mulus bin virus.

Masuk ke konflik, aku ngelihat Gomes, kaya yang, termasuk cowo yang terpukau. Tangannya dia selipin di tengah-tengah selangkangan paha, lalu dijepit kaya orang kedinginan. Disitu aku cemburu buta, tuli, dan bisu. Aku langsung nyubit perut dia, pertanda aku tak suka Gomes ikut-ikutan kaya temen-temennya.

Gomes tetap bergeming waktu aku cubit, padahal power yang aku keluarin buat nyubit cukup buat Gomes engga bakalan bisa BAB (Buang Air Buuesar)  selama 7 hari 7 malam. Aku langsung naik pitam, terus mukul kepala Gomes pake kamus bahasa inggris. Gomes kesakitan.

Disela-sela perkenalan Pak Joker, perlakuanku terhadap Gomes mengundang perhatian. Pak Joker yang ngeliat aku tidak pada kelasnya langsung negor aku, “Banana, kamu kok ada dikelas ini? Bukannya kamu di kelas sebelah?” tanyanya.

Aku sebel. Kesel. Jadi aku jawab aja, “Lagi wawancara sama Gomes, Pak. Soalnya dia pemilik rambut paling banyak kotorannya di sekolah ini.” Hufff, Gomes langsung sadar seketika, terus ngelirik aku sini. Dia kesinggung.

bersambung dulu ah Dibana. Aku lagi pengen nangis, soalnya aku belum siap ngelanjutin curhatanku selanjutnya. Hiks…

Banana Cinta Nana

curhat sebelumnya: Silahkan klik!

15 Maret 2010

23 Februari 2010

Lomba Menulis Cerpen Remaja (LMCR) 2010 – LIP ICE-SELSUN Golden Award


Engga kerasa, ternyata lomba cerpen yang rutin tahunan ini sudah diselenggarakan lagi. Tahun kemaren, salah satu penulis kemudianers Bandungm bernama Muhamad Rivai, berhasil menjadi salah satu 100 cerpen favorit Kategori Umum (saya sendiri engga masuk mana-mana).

Para penulis harus ikutan yang satu ini nih. Klik DISINI untuk Info lebih lanjut.

Syarat-syarat Lomba:

  1. Lomba ini terbuka untuk pelajar tingkat SLTP (Kategori A), SLTA (Kategori B) dan Mahasiswa/Guru/Umum (Kategori C)  dari seluruh Indonesia maupun yang studi/bekerja di luar negeri. Kecuali keluarga besar PT ROHTO Laboratories Indonesia dan Panitia/Dewan Juri LMCR 2010
  2. Lomba dibuka 21 April 2010 dan ditutup 15 September 2010 (Stempel Pos)
  3. Tema Cerita: Dunia remaja dan segala aspek kehidupannya (cinta, kebahagiaan, kepedihan, harapan, kegagalan, cita-cita, derita dan kekecewaan)
  4. Judul bebas tetapi harus mengacu tema Butir 3
  5. Setiap peserta boleh mengirimkan lebih dari satu judul
  6. Naskah ditulis dalam bahasa Indonesia literer (indah, menarik, mengalir) dan komunikatif. Bahasa gaul dan bahasa daerah/asing  boleh digunakan untuk segmen dialog para tokohnya – jika itu diperlukan dan sesuai dengan tema
  7. Naskah yang dilombakan harus asli (bukan jiplakan) dan belum pernah dipublikasi

Ketentuan Khusus:

  1. Naskah ditulis di kertas ukuran kuarto, ditik berjarak 1,5 spasi, font 12, huruf Times New Roman, margin justified 2 Cm, panjang naskah antara 6 – 10 halaman, dikirim ke panitia dalam bentuk printout 3 (tiga) rangkap/copy disertai file dalam bentuk CD.
  2. b. Cantumkan sinopsis maksimal 1 (satu) halaman, mini-biodata pengarang, foto 4R, fotocopy KTP atau SIM/Paspor/Student Card
  3. Setiap judul cerpen yang dilombakan wajib dilampiri kemasan LIP ICE (bagian kartonnya) atau segel SELSUN Shampo jenis apa saja
  4. d. Naskah cerpen yang dilombakan beserta persyaratannya dimasukkan ke dalam satu amplop (boleh berisi beberapa judul),  cantumkan tulisan PESERTA LMCR-2010 dan Kategori-nya di atas amplop kanan atas dan dikirim ke: Panitia LMCR-2010 LIP ICE-SELSUN GOLDEN AWARD – Jalan Gunung Pancar No.25 Bukit Golf Hijau, Sentul City Bogor 16810
  5. Hasil lomba diumumkan tanggal  15 Oktober 2010 melalui www.rayakultura.net dan www.rohto.co.id
  1. Keputusan Dewan Juri bersifat final dan mengikat
  2. Hasil Lomba:

Masing-masing kategori: Pemenang I, II, II dan 5 (lima) Pemenang Harapan Utama,  10 (sepuluh) Pemenang Harapan dan Pemenang Karya Favorit untuk Kategori A: 20 Pemenang, Kategori B: 60 Pemenang dan Kategori C: 100 Pemenang.

Hadiah Untuk Pemenang:

Kategori A (Pelajar SLTP)

  • Pemenang I – Uang Tunai Rp 4.000.000,- + LIP ICE-SELSUN GOLDEN AWARD
  • Pemenang II – Uang Tunai Rp 3.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • Pemenang III – Uang Tunai Rp 2.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 5 (lima) Pemenang Harapan Utama masing-masing mendapat Uang Tunai Rp 1.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 10 (sepuluh) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Bingkisan dari PT ROHTO + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 20 (dua puluh) Pemenang Karya Favorit masing-masing mendapat Piagam LIP ICE-SELSUN
  • Seluruh pemenang mendapat hadiah ekstra 1 (satu) Buku Kumpulan Cerpen  Pemenang Utama LMCR-2010
  • Sekolah Pemenang I, II dan II berhak mendapat 1 (satu) unit TV

Kategori B (Pelajar SLTA)

  • Pemenang I – Uang Tunai Rp 5.000.000,- + LIP ICE-SELSUN GOLDEN AWARD
  • Pemenang II – Uang Tunai Rp 4.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • Pemenang III – Uang Tunai Rp 3.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 5 (lima) Pemenang Harapan Utama masing-masing mendapat Uang Tunai Rp 1.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 10 (sepuluh) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Bingkisan dari PT ROHTO + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 60 (enam puluh) Pemenang Karya Favorit masing-masing mendapat Piagam LIP ICE-SELSUN
  • Seluruh pemenang mendapat hadiah ekstra 1 (satu) Buku Kumpulan Cerpen Pemenang Utama LMCR-2010
  • Sekolah Pemenang I, II dan III berhak mendapat 1 (satu) unit TV

Kategori C (Mahasiswa/Guru/Umum)

  • Pemenang I – Uang Tunai Rp 7.500.000,- + LIP ICE-SELSUN GOLDEN AWARD
  • Pemenang II – Uang Tunai Rp 6.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • Pemenang III – Uang Tunai Rp 4.000.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 5 (lima) Pemenang Harapan Utama masing-masing mendapat Uang Tunai Rp 1.500.000,- + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 10 (sepuluh) Pemenang Harapan masing-masing mendapat Bingkisan dari + Piagam LIP ICE-SELSUN
  • 100 (seratus) Pemenang Karya Favorit masing-masing mendapat Piagam LIP ICE-SELSUN
  • Seluruh pemenang mendapat hadiah ekstra 1 (satu) Buku Kumpulan Cerpen Pemenang Utama LMCR-2010
  1. Naskah cerpen yang dilombakan jadi milik PT ROHTO, hak cipta milik pengarangnya. Informasi lebih lanjut e-mail ke rayakultura@gmail.com

Jakarta, 10 April 2010

Ketua Panitia LMCR-2010

Dra. Naning Pranoto, MA

Sumber: Situs Raya Kultura

Logo (bukan logo resmi) : http://www.taibros.net/images/writing.jpg

Curhat Banana: 15 Maret 2010


Dear Dibana…

Kamu jangan pundung yah, Dibanaku tersayang. Aku bukannya mau cuekin kamu sampe  kamu bulukan gini? Aku juga engga ada maksud biarin kamu diem di atas lemari terus dibeolin sama si Cike (Cicak Keren) dan si Tigor (Tikus Gorong); masih untung kamu engga digigit. Itu juga salah kamu sendiri, kenapa engga punya kaki sama tangan. Makanya…berdoalah pada Tuhan agar kelak di kehidupan mendatang, kamu lahir sebagai buku diari yang mempunyai tangan dan kaki. Jadi kita bisa jalan bareng, gitu. Ngerti kan Dibana?

Aku akhir-akhir ini sibuk kencan sama Gomes. Dia makin hari makin ganteng– terus makin hari, dia makin romantis juga. Hari ini, kita 20 hari jadian loh, Dibana. Kalau ditambah 20 hari lagi (20 + 20 = 40), ukhh…kayanya perlu dirayain dengan tahlilan. Biar kita berdua selalu dekat sama Allah, selalu dilindungi– dan dijadiin jodoh di masa mendatang.

Waktu seminggu kita jadian nih, ya, Dibana. Aku minta dia potong rambutnya…eh…kamu belum tahu Gomes itu kaya gimana, ya? Ciri-cirinya. Aku belum cerita ya?….Hmm, gini loh. Gomes itu tingginya 175 kg. Berat badannya 60 cm. Emmm….eh salah. Kebalik. Bodo ah, kamu kan pinter Dibana, jadi pasti ngerti.

Selanjutnyaa…Gomes itu kulitnya gelap, hidungnya pesek, rambutnya kaya David Beckham waktu masih muda– ya…tapi wajahnya engga seganteng atlet kelereng dari liga primership itu. Wajah Gomes cenderung mirip Christian Sugiono. Ya! Mirip dia….tapi waktu nyemplung ke dalem got. Ahhh…pokoknya ganteng deh, menurut aku.

Aku lanjutin ya, Dibana. Jadi, waktu aku minta gomes potong rambutnya, dia awalnya engga mau. Jadi ceritanya gini:

“Gomes sayang, rambut kamu potong dong?”

“Ah, ogah. Cewe-cewe di sekolah udah pada suka sama rambut Gomes. Kenapa? Kamu sayangnya cuma sama rambut Gomes doang, ya?”

“Bukan begitu, Banana sayang kok sama Gomes. Tapi Banana agak risih sama rambut Gomes yang banyak ketombenya.”

Gitu ceritanya Dibana, terus, habis itu Gomes pundung dikatain banyak ketombe. Selama 3 hari dia engga nelpon aku, nyapa aku di sekolah, sampe ngingetin Banana cebok kalo abis dari toilet. Ihh…Banana kesel, Dibana. Tapi Dibana juga ngerasa bersalah.

Akhirnya tiga hari kemudian Banana nekat nyamperin Gomes di dalem kelas. Gomes terkejut waktu Banana dateng sambil bawa kado sebagai penebus kata-kata Banana waktu itu. Gomes masih kesel sama Banana, tampangnya cemberut kaya kucing yang disuruh makan rumput. Biarpun disorakin sama temen-temen kelasnya, Banana engga peduli. Banana sayang sama Gomes, maka dari itu Banana samperin dia, terus ngomong.

“Gomes sayang, maafin Banana ya? Waktu itu Banana hilaf, ngomong gitu. Kita baikan, ya?” kata Banana duduk di sebelah Gomes. Waktu Banana ngomong gitu, tiba-tiba temen Gomes ada yang nyeletuk.

“Gomes juga hilaf, Banana. Soalnya waktu nembak kamu, matanya lagi rabun deket. ” Namanya Domain Dotcom. Banana paling kesel sama temen Gomes yang satu itu, kerjanya ngejek Banana mulu. Tapi, tanpa disangka Gomes ngebela Banana. Dia ngomong:

“Jangan gitu, Dom? Banana itu nasi goreng spesialnya gue, biarpun badannya kaya gajah beledug, tapi hatinya kaya kungfu panda.

Uhhh…so sweet banget, ya, Gomes. Dia rupanya engga rela Banana diejek sedemikian rupa. Temen-temennya emang ketawa ngomong kaya gitu, tapi dia kagak gentar, terus megang tangan Banana erat.

“Udah Gomes maafin kok, sayang. Gomes cuma malu aja, Gomes paling males keramas. Rupanya karena kemalasan Gomes itu, buat Banana risih. Gomes juga minta maaf.” T.T rasanya pengen nangis, tapi takut banjir di dalem kelas. Gomes terus disorakin sama temen-temennya, karena tangannya engga nyampe meluk perut Banana.

Banana akhirnya ngasih kado permintaan maaf. Gomes ngambil, terus buka di depan Banana. Gomes langsung senyum seneng waktu ngelihat isi kadonya. Isi kadonya itu: shampo anti ketombe merk TUNTAS. Sejak itu Gomes tiap hari keramas demi Banana.

3 hari kemudian, lagi. Gomes dateng dengan wajah barunya. Kereeennn!!! Banana engga kuat ngelihat Gomes sekarang jadi pusat perhatian.

Gomes emang engga motong rambutnya, tapi dia rubah model rambutnya. Sekarang rambutnya kaya sapu injuk. Berdiri sampe 10 senti. Dia langsung nyamperin aku, tapi sambil pundung lagi. Dia nanya…

“Shampo yang kamu kasih itu sebenernya shampoo apa, Banana? Kok rambutku jadi gini?”

“Hmmm….sebenernya sih arabian oil.”

Gomes langsung pingsan. Hihihi…Gomes kayanya pura-pura pingsan biar digendong sama Banana deh.

Udah deh, segitu dulu Dibana. Banana capek. Mulai malem ini, Banana doain, deh, biar Banana punya tangan sama kaki. Jadi, untuk selama ini, Banana simpen Dibana di dalem kulkas aja, ya?

Dada Dibana!

With Love

Banana Cinta Nana


Curhat sebelumnya:

23 Februari 2010

Curhat Banana


23 Februari 2009

Dear Diare,

Aku senang sekali hari ini. Entah kenapa kesenanganku sungguh malas untuk dibagi dengan siapa-siapa, kecuali padamu, Diare-ku tercinta. Kau mau tahu?

Pertama, hari ini aku baru saja ditembak sama cowok ganteng.

Kedua, dia nembak aku dengan cara memberi hadiah Diare ini padaku, lalu di dalamnya ada tulisan Ai Lop yu.

Dan ketiga,….ntar yah, aku cerita dulu.

Oh, ya. Aku lupa memperkenalkan diri, diareku.

Namaku Banana. Ibuku Bu Nana. Bapakku Pak Kanana. Dan Adikku Sanana. Entah kenapa aku identik dengan nama-nama konyol itu. Pinginnya aku sih, aku dikasih nama Britnana Spears gitu, biar agak keren. Tapi…ya udah lah. Banana orangnya bersyukur aja dikasih kaya gini sama Yang Maha Kuasa.

Oh, iya. Pasti Diary pengen punya nama, ya? Ya udah. Kalo gitu, gimana kalo Nana namain: Dibana, biar gampang diinget. Kan, kepanjangan dari Diari Banana. Engga usah mikir namanya kayak lirik  lagu india, Dibana sayang.  Aduhh… senengnya akhirnya punya buku diari. Biasanya nulisnya di tembok.

Udah ah, bercandanya, Dibana. Aku pengen curhat.

Jadi Gini Dibana, to the point aja yah. Aku tuh di sekolah kenapa ya, sering dijulukin Banana Boat? Padahal kan, tubuhku beratnya cuma 150 kilo.  Itu turun loh, kemaren beratku 150, 1 kilo. Lumayan lah, turun se-ons. Nah…temen-temenku itu pada engga suka sama aku. Mereke sering banget ngelecehin aku, sampe aku nangis, kadang. Yang aku engga boleh suka sama cowo lah, yang aku engga boleh ikutan cheerleaders lah, yang aku engga boleh duduk di kantin, lah. Sampe aku engga dibolehin makan jengkol di depan temen-temen. Mereka itu engga pernah tahu, kalo Tiger Heart (dibaca: ati macan) itu bergizi. Sebel tahu engga?

Tapi aku termasuk orang yang paling diandelin, kalo lagi ada tauran antar pelajar, Dibana. Mereka pasti manggil aku, kalau Sekolah tempat aku belajar yang namanya SMA MAMA PERKASA lagi ribut sama sekolah tetangga, yang nama sekolahnya, SMA AYAH TAK KUASA.

Jadi nih, kemarin itu ceritanya anak-anak sekolah SMA AYAH TAK KUASA lagi ribut, terus ada yang teriak-teriak gitu, manggil aku.

“BANANA!” mereka manggil aku di luar gerbang.

“Iya Mes!” aku langsung nyahut, karena lagi makan di kantin yang deket gerbang sekolah. Baru aja aku mo mesen 4 mangkok baso, sama Mang Ateng.

“Tolongin sekolah kita dong! Sekolah kita lagi dalam kesulitan.” Nah cowok yang ngomong itu namanya Gomes. Dia yang ngasih diari ini sama aku, pacar aku. Nama aslinya sih engga cocok sebetulnya dengan tampangnya. Tapi setelah aku selidikin selama sebulan, rupanya nama aslinya Gombloh. Kaya nama penyanyi jadul gitu. Nama dia Gomes, soalnya dia suka ngoleksi bokep-bokep 3gp gitu di hape-nya. Hmmm…hubungannya dengan namanya, yah karena dia itu Gomes, Jago Mesum.

Kembali ke cerita, yah, Dibana.

Aku langsung dateng nyamperin Gomes. Dadaku deg-degan. Badanku goyang-goyang. Aku pikir gempa, eh…ternyata aku baru aja nyiptain gempa skala kecil. Hehehe…

Dengan nada gugup, aku ngejawab.

“A…aa…aaa…ada apa Gomes.”

“Sekolah kita dalam kesulitan, Banana!”

“Sekolah atau kamu?”

“Iya aku.”

“Kesulitan apa? SMA AYAH TAK KUASA nantang lagi?” aku udah ada firasat.

“Iya, ada ketua cowok Gang COMBER, yang engga suka ceweknya, suka sama aku. Padahal aku engga suka sama cewe itu!” Sebagai informasi, Gang COMBER itu beranggotakan 3 orang bersaudara yang suka combro. Jadi mereka ngejulukin diri mereka COMBER, alias Combro Bersaudara.

“Mereka engga ada kapok-kapoknya, ya, Gomes?”

“Iya!” jawab Gomes tenang.

Aku celingak celinguk ngelihat posisi dimana Gang COMBER berada. Ternyata mereka lagi makan combro di depan sekolah. Mereka udah ngelihatin tampang serem mereka sama aku, gaya mereka makan combro udah kaya udang dibalik batu. Eh…udang digencet batu, maksudku. Habis mereka ngehabisin combro dua kantong keresek, mereka jalan dengan gaya petantang-petenteng. 3 orang aneh dengan gaya rambut ala elvis presley. Badan mereka emang berotot, tapi otak mereka kagak berotot, tapi berurat. Dengan iringan musik Wong Fei Hung waktu lagi nyerang raja terakhir, mereka berjalan. Mereka terus nyeberang jalan raya tanpa melihat…ketika mereka nyeberang, ehh…taunya di belakang mereka ada 7 orang yang tiba-tiba nongol dari kiri dan kanan Gang COMBER. Total mereka sekarang jadi 10 orang.

“Banana, gimana nih? Mereka pasti ngehabisi aku.” Gomes sembunyi di belakang badan aku. Tangannya megang pundak aku sampe nyetrum rasanya tubuhki ini.

“Udah tenang aja, Gomes. Biar ini jadi urusan aku. Mereka belum tahu jurus aku!”

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Aku jongkok dengan susah payah. Terus megang lutut aku. Terus nunduk. Jadilah aku bola bowling yang menggelinding ke arah mereka.

Surrrrrr…..

“WAAAAA!!! ADA BOM ATOM!” teriak GANG COMBRO beserta kawanannya, kaget.

STRIKE!

Aku menang. Geng COMBER terjungkal. Bintang-bintang kini berputar di kepala mereka semua. Ada yang jatuhnya masuk tong sampah, ada yang jatuhnya masuk selokan, dan ada yang jatuhnya sengaja di bawah rok perempuan SMA MAMA PERKASA yang kebetulan lagi di luar.

Gomes ngucapin terima kasih sama aku. Terus meluk aku erat-erat sampe jantung aku hampir copot rasanya. Sebagai ucapan terima kasihnya, dia pengen ngasih aku hadiah. Dia pergi ke toko buku di samping sekolah.

Terus beli diari ini, Dibana! Dia beli diari ini!. Terus bilang.

“Banana!”

“Iya!”

“Ini hadiah untuk kamu, karena selama ini kamu selalu nolong aku. Kamu selalu merhatiin aku– dan kamu selalu care sama setiap kesulitan aku. Aku engga bisa ngasih apa-apa.  Buat ngungkapin perasaan aku, aku cuma bisa ngasihin ini. AI lop yu, Banana.”

Rasanya hati aku kaya yang terbang pake baju astronot, Dibana. Ngelayang tinggi… tinggi…dan tinggi. Bisa dibayangin, kalo aku selama ini selalu ngintipin Gomes kemanapun ia pergi. Aku selalu ngintipin Gomes kabur dari sekolah, ngintipin Gomes nyontek di dalem kelas– dan yang terakhir aku ngintip Gomes pake celana dalem sponge bob di kamar mandi cowok. Gomes lucu yah, Dibana?

Dan sebagai penutu diari kesenengan aku hari ini. Gomes ngasih aku kejutan dengan ngomong hal lain.

“Banana!”

“Iya!”

“Bisa minta tolong engga?”

“Minta tolong apa, Gomes sayang!”

“Diarinya belum kubayar, di sebelah. Aku lagi boke.”

Uhhh…so sweet!

Kapan-kapan aku curhat lagi Dibana!

With Happiness

Banana Cinta Nana

Cerita Selanjutnya:

23 Februari 2010

15 Maret 2010

5 April 2010

5 April 2010 Part II